Kegiatan

on 27 Mei 2019
  • Message of the Director

Renungan 18 Ramadhan 1440 H

Setiap manusia ingin rezekinya lancar. Tidak hanya harta tapi juga kesehatan, persahabatan,

keluarga yang bahagia dan lainnya. Juga ingin setiap masalah dalam kehidupan ada solusinya karena ada ilmu yang memadai. 

Lalu karir juga naik terus dan derajat dan kehormatan di masyarakat menanjak. Tentu tidak ada berita negatif tentang dirinya yang tersebar baik hoax apalagi benar. Harga dirinya terjaga meskipun sebagai manusia biasa tetap ada kekurangan. 

Lalu hubungan dengan Allah juga baik. Mendapat ampunan dan kasih sayang dari Allah. Setiap hari pasti ada perbuatan salah baik dari panca indra, pikiran, perbuatan maupun hati. Pembersihannya dengan ampunan dan rahmat dari Allah. 

Untuk meraih itu semua dibutuhkan usaha atau kerja keras dan do'a. Jangan hanya mengandalkan kerja keras karena itu kesombongan. Jangan lupakan do'a karena jika Allah menghendaki maka hal yang mustahil bisa terjadi. Do'a bisa menyempurnakan usaha.

Sebenarnya kita sudah berdoa minimal 17 kali dalam sehari untuk meminta itu semua. Raka'at shalat wajib yang kita kerjakan pada setiap satu raka'at ada do'a antara dua sujud. Jika membaca do'a yang diajarkan waktu di sekolah maka ada 8 permintaan yang dipanjatkan. 

Arti dari do'a itu adalah "Ya Allah ampuni aku, maafkan aku, tutupi aibku, angkat derajatku, beri aku rezeki, beri aku petunjuk, beri aku kesehatan dan maafkan aku".  Kita memohon ampunan, kasih sayang, kekurangan ditutupi, derajat dinaikkan, diberi rezeki, diberi petunjuk, diberi kesehatan dan maaf. 

Inilah do'a yang paling sering dipanjatkan sehari semalam. Melebihi do'a sapujagat kebaikan dunia akhirat yang dibaca selepas shalat. Shalat wajib ditambah sunnah rawatib, dhuha, tarawih dan tahiyatul masjid jumlahnya bisa mencapai 50 rakaat. Jadi 50 kali sehari permohonan itu dipanjatkan. 

Namun mengapa rasanya belum juga dikabulkan oleh Allah. Boleh jadi karena tidak memenuhi syarat sebagai do'a yang akan dikabulkan. Rasulullah bersabda "Allah tidak mengabulkan do'a dari hati yang lalai".

Coba periksa hati dan pikiran kita saat shalat dan membaca do'a di antara dua sujud. Apakah pikiran dan hati kita tersambung dengan apa yang diucapkan oleh lisan kita? Bisa jadi sebagian besar tidak tersambung karena sudah otomatis maka mulut berbicara tapi pikiran dan hati entah ke mana. Itulah do'a dari hati yang lalai. Maka wajar saja tidak dikabulkan. 

Mari coba perbaiki. Saat membaca do'a antara dua sujud, hadirkan hati dan pikiran sejalan dengan lisan. Tunjukkan bahwa kita sungguh-sungguh ingin ampunan, kasih sayang, ditutupi kekurangan, dinaikkan derajat, diberi rezeki, hidayah, kesehatan dan maaf. Berdo'alah dengan khusyu'. Sadarlah bahwa kita sedang berdo'a bukan hanya membaca do'a. Pahami, hayati dan resapi. Semoga Allah memgabulkan.