Kegiatan

on 26 April 2019
  • Kegiatan
  • SMA Kajaolalido

“Desaku yang kucinta, pujaan hatiku, tempat aku di lahirkan,

dibuai dan dibesarkan bunda serta tempat akhir menutup mata”


Oleh Tawakkal Kahar

Seiring dengan kemajuan pengembangan pendidikan yang tidak hanya mengandalkan belajar dalam ruangan semata atau “indoor”, tetapi belajar bisa juga dilakukan di luar kelas atau “Outdoor”. Perpaduan keduanya akan lebih menarik dalam proses pembelajaran, karena selain peserta didik menelaah teorinya di kelas, ia juga akan mampu melihat, mengamati, dan bahkan bisa melakukannya di lapangan atau di tengah-tengah masyarakat. Berobsesi pada prinsip bahwa masyarakat atau lingkungan sekitar adalah laboratorium besar dan kompleks akan isi dan makna hidup, maka  SMA Islam Athitrah 1 Makassar menetapkan program ke desa yang menarik dan menantang serta edukatif karena langsung dipraktekkan di tengah-tengah masyarakat.

Hal ini sejalan dengan yang dikemukakan oleh Prof. George H. Mead, seorang sosiolog abad 20  mengatakan bahwa;

Pendidikan adalah proses internalisasi kebiasaan bersama komunitas ke dalam diri aktor, dimana aktor tidak mempunyai diri dan belum menjadi anggota komunitas sesungguhnya hingga mereka mampu menanggapi diri mereka sendiri seperti yang dilakukan komunitas yang lebih luas. 

Untuk berbuat demikian, aktor harus menginternalisasikan sikap bersama komunitas. Maka lahirlah program unggulan yang diberi nama “Village Observation”, atau observasi desa, dimana peserta didik satu angkatan di kelas X di bawa ke desa yang masih kental kehidupan suasana desanya. Kegiatan ini sudah berlangsung selama 15 tahun di sekolah ini dan dilaksanakan selama sepekan, peserta didik di tempatkan di rumah-rumah penduduk dalam satu desa secara berkelompok di setiap rumah. 

Program ini sekaligus menjawab misi sekolah Islam Athirah yakni mengembangkan  sistem pembelajaran yang mampu membekali anak didik dengan kecakapan rasional, kecakapan personal, dan kecakapan sosial. Hal ini sejalan dengan tujuan dari kegiatan ini yaitu:

1. siswa mampu berpikir secara logis, terstruktur yang dilandasi dengan fakta-fakta empirik;

2. siswa mampu tampil terdepan secara mandiri dengan penguasaan  materi dan psikologi diri dimanapun berada dan dalam situasi apapun;

3. siswa mampu mengadaptasikan diri di tengah-tengah masyarakat dengan apersepsi bisa memahami pola hidup bahwa hidup ini membutuhkan bantuan orang lain, dan ada yang belum beruntung secara ekonomi. Selain itu juga perlu memahami budaya, bahwa kita ini berbeda tapi satu, dan disitulah dibutuhkan kepekaan toleransi.

Akumulasi dari tujuan sentral tersebut, akan terimplementasi dalam kegiatan Village Observation ini. Hal ini dapat dilihat dengan ragam kegiatan kreatif di lapangan yang dilakukan siswa seperti:

1. masak sendiri dengan pembagian kelompok kerja yang rapi dalam satu posko;

2. mencuci piring secara bergilir sesuai jadwal yang telah mereka tetapkan bersama;

3. belanja ke pasar bersama orang tua angkatnya;

4. mencuci baju dan menyetrika sendiri;

5. shalat berjamaah baik di masjid maupun di rumah bersama orang tua dan saudara angkat di poskonya;

6. turun ke sawah dan ke ladang bersama orang tua angkatnya;

7. lomba memasak setengah hari antar posko berpasangan dengan orang tua angkat masing masing di balai desa;

8. menimba dan mengangkat air untuk mencuci;

9. outbound untuk menyatukan kebersamaan dalam tim;

10. ramah tamah dan pelepasan disertai hiburan rakyat dengan aparat setempat dan orang tua angkat, dimana hasil binaan siswa Athirah terhadap anak dan remaja di desa itu ditampilkan juga. 

Kesepuluh target program tersebut, sesungguhnya untuk membentuk kemandirian anak, dimana selama ini di rumahnya serba dilayani, dan diharapkan melalui kegiatan ini anak mampu dan bisa membekali dirinya kelak mampu hidup mandiri dan menyatu dengan masyarakat karena sesungguhnya kita adalah makhluk sosial yang hidup berdampingan dengan orang lain dalam suatu komunitas. 

Village Observation yang ke 15 tahun ini diadakan di Desa Datara-Malakaji Kabupaten Gowa. Desa dengan segala eksotik alamnya yang begitu mempesona dan indah cukup membuat anak-anak betah bereksplorasi dengan alam. Masyarakat yang religius dengan adat dan tradisi kekeluargaan yang begitu kuat dan berakar, juga menjadi satu sisi yang menarik dan membumikan hati anak-anak untuk cepat bersua dengan masyarakat dan orang tua angkat mereka. 

Bagian menarik dari kegiatan ini ketika sudah diujung waktu, anak-anak terkadang tak rela berpisah dengan saudara dan orang tua angkat mereka yang ia tinggali. Begitupun sebaliknya orang tua angkat meraka juga merasa kehilangan sosok anak-anak yang selama sepekan membuat riuh dan hangat komunitas keluarganya tiba-tiba harus berpisah. 

Village Observation SMA Islam Athirah Kajaolalido memang menarik dan selalu meninggalkan kisah yang indah untuk dikenang sepanjang hidup. Nah…anak-anak SMP yang saat ini cari sekolah, yuk bergabung dengan SMA Athirah Kajol, program VO-nya menarik dan penuh sensasi yang selalu dirindu karena disinilah anda akan menemukan hidup yang sesungguhnya. Anda melihat, anda melakukan, dan anda merasakan alam desa dan nuansa masyarakat yang penuh harmoni bahagia.  


Teras rumah, Awal April 2019.

Tawakkal Kahar